PENGENALAN ALAT-ALAT LABORATORIUM

Published 5 November 2012 by arzaiman

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Dalam kegiatan ilmiah suatu percobaan biasanya dilaksanakan di laboratorium. Dalam melakukan percobaan di laboratorium tentunya seorang praktikan harus mengenal alat-alat yang akan dipergunakan. Pengenalan alat-alat yang akan dipergunakan dalam laboratorium ini sangat penting guna kelancaran percobaan yang dilaksanakan diantaranya adalah menghindari kecelakaan kerja dan gagalnya percobaan.

Tujuan dari percobaan ini adalah untuk memperkenalkan alat-alat laboratorium beserta fungsinya dalam praktikum kimia dasar.  Praktikan dikenalkan dengan alat-alat yang ada di laboratorium yang akan dipakai ketika melakukan percobaan-percobaan. Kemudian praktikan diajarkan cara memakai alat-alat sesuai dengan fungsinya masing-masing. Hasil yang didapatkan adalah praktikan dapat mengenal dan mengetahui alat-alat laboratorium beserta fungsinya. Seperti cara pengisian buret yang benar.

1.2  Tujuan

Tujuan dari pembuatan paper ini adalah

  1. Untuk memperkenalkann alat-alat laboratorium berserta fungsinya masing-masing.
  2. Untuk lebih mengetahui bagaimana bentuk dari setiap alat laboratorium yang dimaksud

BAB II

ISI

            Dalam buku Penuntun Praktikum Apul Sitohang (2011) dikatakan bahwa Perlakuan-perlakuan umum yang sering dijumpai dalam laboratorium antara lain mengenai alat-alat dan cara menggunakannya. Penanganan dan peralatan bahan kimia merupakan persyaratan analisa kimia. Peratalan-peralatan yang digunakan dapat dikelompokkan atas fungsinya sebagai berikut:

  1. Alat-alat pemanas yang terdiri dari pembakar gas, tungku, kasa, gegep, penangas air, alat-alat porselin(cawan, pinggan).
  2. Alat-alat wadah (bermacam-macam botol)
  3. Alat-alat mereaksikan zat yaitu tabung reaksi, gelas piala, dan Erlenmeyer.
  4. Alat pengukur volume yaitu gelas ukur, pipet, labu ukur dan buret.
  5. Peralatan lain seperti corong, botol semprot, eksikator, dan lain-lain.

Metode ilmiah lebih dari hanya sekedar pernyataan resmi dan langkah-langkah yang selalu kita lakukan untuk memecahkan masalah secara logis. Perhatikan misalnya, bagaimana montir mobil berusaha memperbaiki mobil yang tidak mau hidup mesinnya bila distater. Mula-mula, penyebab yang jelas dari masalah ini akan dilokalisir dengan cara mengamati hasil dari satu atau beberapa percobaan. Selanjutnya bagian/alat yang diperkirakan penyebabnya diganti atau dibetulkan dan kemudian di coba lagi menghidupkan mesin mobil tersebut. Bila montir tersebut tepat memperkirakan penyebab masalah tersebut, mka perkerjaan ini selesai. Jika tidak, maka dilakukan percobaan lainnya, kemudian mengganti dan membetulkannya lagi sampai akhirnya mobil tersebut dapat berjalan kembali. (Braddy, 1994).

Eksperimen dan praktek laboratorium merupakan bagian dari pengajaran sains ini. Bekerja di laboratorium sains adalah suatu hal yang melibatkan benda nyata dan juga mengamati perubahan yang diamati. Ketika sains bergerak melampaui dunia pengalaman menuju generalisasi yang lebih abstrak yang memungkinkan penjelasan dan peramalan, pengalaman secara dekat adalah titik awal untuk generalisasi ilmiah dan pembuatan teori. Sehingga praktik laboratorium dan eksperimen merupakan bagian yang esensial dalam pengajaran sains sebagai produk ini (Wahyudi, 2011).

Berikut ini diuraikan beberapa peralatan yang akan digunakan dalam praktikum (Laboratorium Kimia SMA YPPI, 2011):

  1. Labu Takar digunakan untuk menakar volume zat kimia dalam bentuk cair pada proses reparasi larutan. Alat ini tersedia berbagai macam ukuran.
  2. Gelas Ukur digunakan untuk mengukur volume zat kimia dalam bentuk cair.
  3. Gelas Beker. digunakan untuk tempat larutan dan dapat juga untuk memanaskan larutan kimia. Untuk menguapkan solven/pelarut atau untuk memekatkan.
  4. Pengaduk Gelas digunakan untuk mengaduk suatu campuran atau larutan kimia pada waktu melakukan reaksi kimia. Digunakan juga untuk menolong pada waktu menuangkan/mendekantir cairan dalam proses penyaringan.
  5. Botol Pencuci. Bahan terbuat dari plastik. Merupakan botol tempat akuades, yang digunakan untuk mencuci, atau membantu pada saat pengenceran.
  6. Corong digunakan untuk menolong pada saat memasukkan cairan ke dalam suatu wadah dengan mulut sempit, seperti : botol, labu ukur, buret dan sebagainya.
  7. Erlenmeyer digunakan untuk tempat zat yang akan dititrasi. Kadang-kadang boleh juga digunakan untuk memanaskan larutan.
  8.  Tabung  Digunakan untuk mereaksikan zat zat kimia dalam jumlah sedikit.
  9. Rak Untuk tempat Tabung Reaksi Rak terbuat dari kayu atau logam. Digunakan sebagai tempat meletakkan tabung reaksi.
  10.  Penjepit. Penjepit logam, digunakan untuk menjepit tabung reaksi pada saat pemanasan, atau untuk membantu mengambil kertas saring atau benda lain pada kondisipanas.
  11.  Spatula
    Terbuat dari bahan logam dan digunakan untuk alat bantu mengambil bahan padat atau kristal.
  12.  Kertas Lakmus Merupakan indikator berbentuk kertas lembaran-lembaran kecil, berwarna merah dan biru. Indikator yang lain ada yang berbentuk cair missal indikator Fenolftalein (PP), Metil Jingga (MO) dan sebagainya. Merupakan alat untuk mengukur atau mengetahui tingkat keasaman (pH) larutan.

Menurut Underwood, 1991, Dalam praktikum analis yang baik biasanya cermat dalam hal kerapian. Kerapian hendaknya mencakup juga pemeliharaan perabot-perabot laboratorium yang permanen seperti oven, lemari asam dan bak meja. Bahkan korosif yang tumpah harus segera dibersihkan dari peralatan, bangku ataupun lantai. Penting bahwa saluran pembuangan di sterilkan dengan mengguyur asam dan basa dengan banyak air

BAB III

PENUTUP

3.1  Kesimpulan

Berdasarkan hasil praktikum yang diperoleh maka dapat disimpulkan bahwa:

  1. Perlakuan-perlakuan umum yang sering dijumpai dalam laboratorium antara lain mengenai alat-alat dan cara menggunakannya.
  2. Peratalan-peralatan yang digunakan dapat dikelompokkan atas fungsinya seperti alat-alat pemanas, alat-alat wadah, alat-alat mereaksikan zat, alat pengukur volume seta alat-alat lainnya yang berhubungan dengan laboratorium.
  3. Bekerja di laboratorium sains adalah suatu hal yang melibatkan benda nyata dan juga mengamati perubahan yang diamati.

3.2 Saran

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: